Sponsor from Chitika

Sabtu, 04 Desember 2010

Dont Have Loved With Full Heart

Mencintai itu menyakitkan, karena mencintai tak mesti harus dicintai, dan menyayangi tak harus memiliki. SINOPSIS   Hati-hati!!!!!!Disaat kamu merasa seseorang memperhatikan mu. Hati-hati!!!!!! Disaat kamu membenci seseorang.Hati-hati!!!!!!Disaat kamu merasa dekat dengan seseorang, sehingga kedekatan itu berubah menjadi sebuah kenyamanan. Dan saat kamu tersadar, kamu telah terhempas kedalam jurang kedukaan yang teramat dalam.Melupakan seseorang yang benar-benar tulus kamu cintai bukanlah hal yang mudah, dan menanti sesuatu yang tak pasti seumur hidup mu membutuhkan pengorbanan yang sejati.Jangan pernah kamu mencintai seseorang dengan sepenuh hati, karena cinta yang tak terbalas hanya membuat hidup terombang-ambing seperti kapas, dan kau tak kan pernah tahu dengan apa yang ditakdirkan Tuhan untukmu.Cinta itu adalah sebuah teka-teki yang susah di ungkapkan dengan kata,Yang hanya bisa diraba dengan asa,Dan dicerna dengan realita. Sebelum kamu terjerumus kedalamnya,Maka Berhati-hatilah!!!!!!!!!!!!!!!!By : Joanne Fristin COMING BACK!!   Disaat matahari hendak menurunkan layarnya, dan bulan mulai menampakkan wajahnya, Tania duduk termenung dipinggiran batu penghias pinggiran pantai. Sudah sejam ia memandangi laut yang terhampar luas di hadapannya. Hari ini, tepat 3 tahun yang lalu. Ia pernah berjanji dengan seseorang yang amat ia cintai. Farhan Yulizandra, orang yang pernah menjadi cinta pertamanya sekaligus orang yang pernah membuatnya terluka.   Setelah 3 tahun, akhirnya ia kembali lagi ke kota yang pernah menjadi kota terindah dalam hidupnya. Jogja adalah masalalunya, disetiap sudut kota ini selalu menyimpan kenangan dalam hidupnya, di kota pendidikan inilah separuh hidupnya tertinggal, dan tujuannya kembali ke Jogja adalah untuk mencari Orang yang telah berhasil mencairkan hatinya yang beku untuk merasakan apa itu cinta, serta orang yang pernah mewarnai kehidupannya yang hampa. Hingga saat ini, ia belum mau membuka hatinya untuk orang lain, karena ia masih mengharapkan seseorang yang belum tentu mengharapkannya. “Farhan.....”Gumamnya dalam hati...Setiap mengingat nama itu, hatinya seolah-olah menjadi miris.   Farhan, ya...Farhan Yulizandra adalah teman sekelasnya. Sebenernya Tania udah menyukai Farhan semenjak dia menginjak semester 2. Kekaguman Tania berawal ketika ia sedang mengikuti Ujian Akhir Semester 1.   Waktu itu Tania sedang menunggu sohibnya, Nanda dan Yelda yang masih berada diruangan ujian. Sambil menunggu kedua sohibnya keluar, Tania mengecek hasil jawaban dengan catatan yang diberikan dosennya tersebut. Ketika sedang asyik-asyiknya berkutat dengan buku yang berada didalam genggamannya, tiba-tiba kakinya diinjak oleh seorang pria jangkung yang dia ketahui kalo tuh pria adalah temen sekelasnya. Tapi berhubung Tania masih berada dilingkungan baru, jadi dia tidak mengetahui nama pria tersebut. “Aduh...kalo jalan liat-liat ya Mas!!”Ujar Tania sambil memandang pria tersebut.Bukannya minta maaf, tapi pria itu malah kabur tanpa mengucapkan sepatah katapun.“Dasar Cowox g’ punya sopan santun, bukannya minta maaf malah lari” omel Tania.“Hei....ada apa mbak???kok marah-marah sich???” tanya Nanda sambil ngejitak kepala Tania.“Tahu tuh, ada orang gila yang bikin gue kesel setengah mati. Aneh ya, kok ada sih orang yang g’ punya perasaan kaya gitu?”“Siapa sih yang lo maksud Tan??” Ujar Nanda yang kebingungan dengan ulah sahabatnya itu.“Tuh, cowox yang pake baju sama celana putih-putih” Jawab Tania sambil menunjuk cowox yang udah membuat dia jadi naik darah.“Ya ampun neng, sekarang mah lagi ujian....Kalo yang pake baju ama celana putih-putih hampir semua orang atuh......Lo g’ sadar ya, kalo lo tu sekarang juga lagi pake baju putih ama celana putih?”“Oiya...gue lupa”Ujar Tania sambil menenepuk jidatnya sendiri.“Maksud gue, itu tu....cowox jangkung yang lagi nongkrong ditaman dekat lapangan basket”“O......Si Farhan, emangnya lo diapain ama dia sampe-sampe bikin lo uring-uringan kaya gini?”“Tahu ah....gue lagi malez ngebahas orang yang udah bikin gue kesel, mending sekarang kita cabut yuk!!tu Yelda udah mau keluar”.“Ya udah, yuk cabut!!”“Sekarang kita BEBAAAAAS!!!!!!!!!!” * * *Hari ini adalah hari pertama Tania di semester 2, dengan semangat 45 ia memasuki gerbang kampus yang udah lama ia rindukan. Tania juga sangat merindukan wajah jelek kedua sohibnya tersebut, karena selama liburan semester ini Nanda dan Yelda pulang kekampung halamannya masing-masing buat liburan. Ketika Tania memasuki kelas, dia melihat sesosok wajah yang amat sangat dibencinya. Siapa lagi kalo bukan si Farhan....Baru aja beberapa langkah Tania melewati pintu kelas, tiba-tiba tuh makhluk langsung kabur keluar tanpa sebab. Tania yang tadinya udah mau ngelupain kejadian yang pernah membuat dia marah, malah tambah sakit hati. Siapa sih yang g’ marah kalo diperlakukan kaya gitu...“Emangnya gue monster apa? Dasar sialan tuh ORAAAAANGGGG!!!!!!!!!!”* * *Tanpa terasa sekarang sudah memasuki Ujian Tengah Semester 2. Sepulang ujian kalkulus I, Tania langsung pulang ke rumah. Ketika sedang berjalan menuju rumahnya, tiba-tiba sebuah motor berhenti tepat dihadapannya. Saat Tania mendongakkan wajahnya, yang dilihatnya malah si Farhan sama temennya Adi. Adi juga temen sekelas Tania, Adi ini adalah sahabat karibnya Farhan. “Tan, pinjem tugas fisika buat besok dong!!”Ujar Adi“Tapi, tugasnya g’ gue bawa Di”“Lo jemput aja ya ama si Farhan!Plisss.....lo tahu kan, kalo pak Muslimin itu orangnya gimana?”rengek Adi“Apa?????ama si Farhan???Duch Di, gue g’ mau kalo ama si Farhan. Gue jemputnya ama lo aja ya, biar si Farhan nunggu di sini aja”“g’ ah lu jemput tugasnya ama Farhan aja, soalnya gue ada janji ama Rizki. Oya Far, ntar lo langsung ke kos-san nya Rizki ya!gue tunggu lo disana.”“Tapi.....Di....”Belum sempat Tania menyelesaikan kata-katanya, Adi langsung turun dari motor dan nyelonong pergi begitu aja.“Eh.....Lu mau naik ato g’???Kalo g’, gue pulang nih....”Ujar Farhan sekenanya“Kurang ajar nih orang, sebenernya yang butuh gue ato dia sich???”Omel Tania dalam hati.“Woi....kalo mau ngelamun jangan dijalan!Cepetan naik, atau gue tinggal nih”Akhirnya dengan hati dongkol, Tania terpaksa naik keatas motor tersebut. Setibanya dirumah, Tania langsung buru-buru turun dari atas motor buat ngambil tugas fisikanya dan langsung diberikannya kepada Farhan. Soalnya dia udah muak ngeliat tampang tuh makhluk. Tapi tanpa Tania sadari, sebenernya jauh dalam lubuk hatinya ia udah mulai merindukan sosok Farhan. Jantungnya selalu g’ bisa dikompromi setiap ngeliat wajah orang yang dibencinya itu. “Nih tugasnya”Sewot Tania sambil memberikan bukunya ke Farhan.Setelah mendapatkan apa yang diinginkannya. Bukannya berterima kasih, tapi Farhan malah melarikan diri begitu aja. Tania udah memaklumi sifat anehnya si Farhan, yah....mau gimana lagi. Mau marah juga percuma, g’ bakalan didengerin. Jadi ia harus selalu bersabar menghadapi perilaku aneh musuh bebuyutan yang sebenernya tuh cowox adalah orang yang ia sayangi, tapi Tanianya aja yang belum sadar dengan perasaannya sendiri. “Tan....”Terdengar suara seseorang memanggil Tania,Begitu dia menoleh, dilihatnya sesosok cewex yang sudah amat sangat dikenalnya. Siapa lagi kalo bukan Riska, temennya dari kecil. Rumah Rizka hanya berjarak beberapa meter aja dari rumahnya. Sebenernya Rizka lebih tua dua tahun dari Tania. Tapi mungkin karena udah saking akrabnya, Tania g’ pernah mau memanggil Rizka kakak.“Eh...Elo Riz, ada apa??”“Tan, cowox yang nganter lo tadi pacar lo ya???”“Emangnya kenapa Riz?”“Ye...gue yang nanya malah dia yang balik nanya...G’...gue seneng aja ngeliat tuh cowox. Ya... kalo bukan cowox lo, boleh dong kalo gue targetin dia buat jadi gebetan gue. Lo tahu sendirikan kalo gue baru aja putus dari siluman Tomi”Ungkap Tania.Mendengar pernyataan Rizka, Tania pun menjadi bingung. Sebenernya, g’ bisa ia pungkiri kalo sebenernya dia juga menyukai Farhan walaupun Farhan itu orang yang paling nyebelin sedunia. Malahan, sikap dinginnya itu yang membuat Rizka jatuh hati. Tapi, berhubung Rizka baru aja dicampakkan oleh cowoxnya yang bajingan itu. Tania pun g’ tega mematahkan hati sahabat sekaligus orang yang udah dianggapanya kakak tersebut. Toh..menurut Tania, sahabat lebih berharga daripada cowox. Lagipula siapa tahu aja, dengan ngejodohin mereka berdua. Rizka bisa ngerubah sifat aneh bin ajaibnya si Farhan. “Idich....amit-amit cabang bebek dech Riz. Jangankan dijadiin pacar, buat dijadiin temen aja gua ogah”Ujar Tania berbohong“Bagus dech Tan, Kalo gitu...Lo tolongin gue buat deket ama dia ya!!!Plissss...”“Heh....Tan....Lo kok bengong sich???lo mau g’ nolongin gue???”Tanya Rizka dengan kesal karena merasa dicuekin.Tapi Tania hanya menjawab dengan senyum kecut.“Nah, gitu dong....Itu baru sohib gue....”* * *Pagi ini Tania g’ bersemangat untuk memulai aktivitas perkuliahannya, yang ada di otaknya sekarang adalah gimana caranya buat ngejodohin si Rizka ama Farhan. Yang bikin dia bingung adalah, gimana caranya buat ngedapetin nomor handphonenya Farhan. G’ mungkin kan kalo dia nanya sendiri ama orangnya. Ntar bukannya dikasih, malah kena semprotan shock teraphi lagi. Baru aja lagi dipikirin, orangnya udah langsung nongol didepan batang hidung Tania. “Pinjem tugas Algo”Ujar Farhan sekenanyaMendengar suara Farhan, sontak membuat Tania menjadi kaget. “Eh....lo kalo mau minjem yang sopan dong!!!”bentak Tania.“Gue khan udah sopan, jadi harus sesopan apa lagi sih??”“Eh....lo....udah lah, gue males ngomong ama orang yang g’ punya perasaan apalagi orang yang g’ punya sopan santun kaya lo. Gue saranin ya, tolong deh perbanyak kosakata etika lo! ”Ketus Tania.“Kalo lo g’ mau minjemin, ngomong dong dari tadi! jangan sewot gitu”Tukas Farhan sambil berlalu meninggalkan Tania sendirian. Beberapa detik kemudian, Tania menemukan cara untuk mendapatkan nomor handphonenya Farhan.“Tunggu Far!!!”cegah Tania“Ada apa lagi???belum puas lo maki-maki gue??asal lo tahu ya, tadi itu gue cuma mau nyapa lo doang kok. Tapi g’ gue sangka kalo ternyata sambutan lo kaya gini ama gue”Tukas Farhan, balik memarahi Tania.“Iya...Maaf, lo boleh kok minjem tugas gue. 1x lagi maaf atas sikap gue yang tadi ya?”ujar Tania sambil memamerkan barisan gigi-gigi putihnya.Tanpa ia sangka-sangka Farhan langsung membalas senyuman Tania.“Oh...My Good, ternyata senyumnya Farhan manis juga. Maaf ya Far, gue g’ berniat buat ketus ama lo. Tapi gue juga g’ tahu kenapa gue bisa sesewot ini ama lo, padahal khan gue sayang banget ama lo”ujar Tania membatin.“Kok lo bengong sich????mana tugasnya???”tanya Farhan.“Eh...e...i...iya, ni tugasnya”Jawab Tania sambil menyodorkan bukunya. Dengan sigap Farhan mengambil buku tersebut, dan ia mulai berkutat dengan kesibukannya sendiri yaitu menyalin bersih tugas Tania. Tanpa pikir panjang lagi, Tania memulai rencananya.“Hm....Farhan, lo masih inget g’ waktu lo ke rumah gue dulu?”“Masih, emang kenapa?”jawab Farhan, tanpa menoleh sedikitpun ke arah Tania.“Waktu itu, ada temen gue yang ngeliat elo. Dan dia minta nomor handphone lo”“Temen lo cewex ato cowox?”“Ya cewex dong, g’ mungkin khan....cowox yang minta nomer handphone lo”“Boleh, mana handphone lo biar gue catetin nomor hp gue”Mendengar ucapan Farhan, Tania langsung kaget setengah mati. Dia g’ nyangka kalo Farhan bakalan dengan mudah memberikan nomor handphonenya. Padahal dia pikir dia bakalan kena shock teraphi dari si Farhan.“Woiii, malah ngelamun. Cepetan, mana handphone lo, daripada gue berubah pikiran nih.”Ancam Farhan. Dengan tergesa-gesa Tania mengeluarkan handphone dari sakunya dan memberikannya kepada Farhan. Sebenernya hati Tania terasa miris, saat mengetahui kalo Farhan bersedia memberikan nomor handphonenya untuk cewex lain. Walaupun hatinya terasa sakit, tapi mau gimana lagi...Sekali sahabat tetap sahabat, dan mulai saat itu Tania berjanji pada dirinya sendiri untuk merelakan orang yang disayanginya demi kebahagiaan sahabatnya.* * *G’ terasa hari-hari pun berlalu, sekarang udah awal semester 3. Tania udah g’ memperdulikan perasaannya. Setahu dia sih, sekarang hubungan Farhan ama Rizka udah semakin akrab. Tapi ia g’ mau memikirkan orang yang telah membuat dia merasa sangat kehilangan. Dia udah merasa bahagia, setiap kali melihat Rizka tersenyum saat menceritakan tentang Farhan. “Ngelamun neng....???”Tiba-tiba terdengar suara cempreng sohibnya.“Elo Nan, Yelda mana??”Tanya Tania mengalihkan pembicaraan.“G’ tahu...”“Lo gimana sich. Bukannya elo satu kos ama Yelda, kok perginya g’ bareng?”“Malez ah...entar gue telat lagi....lo tahu sendiri khan..tuh anak kalo dandan lamanya minta ampun. Oya, tumben lo pagi-pagi gini nongkrong di Taman. Emangnya lo g’ masuk kekelas?”Tania cuma menanggapi pertanyaan sahabatnya dengan gelengan lemah.“Elo kenapa sih?kok lo sekarang berubah, kaya orang lagi patah hati. Siapa sih cowox yang bisa bikin lo bosen hidup kaya gini, biar gue hajar tuh orang”ceracau Nanda.Tapi yang ditanya cuma bisa diam seribu bahasa.“Ya udah kalo lo g’ mau cerita ama gue juga g’ apa-apa. Oya Tan, lo tahu g’ kalo gue sekarang lagi suka ama siapa?”“G’...”“Yah....parah...parah....kayanya virus-virus cinta udah menggerogoti sahabat gue. Tania....dengerin gue dong!gue mau curhat nih.”rengek Nanda.“Curhat aja Nan, gue denger kok”“Gini Tan, gue suka ama Rio”Alhasil...mendengar nama Rio, sontak membuat Tania g’ bisa menahan tawanya.“Taaaan....lo kok ketawa sih, gue serius nih...!!!”“Sory...sory Nan, gue Cuma g’ habis pikir aja. Masa seorang Nanda suka ama Rio yang culun plus playboy itu sih?”“Denger ya Tan, menurut gue cinta itu g’ memandang fisik. Yang penting kita nyaman berada didekat dia. Gue g’ perduli dengan kata-kata kesetiaan atau kebaikan. Orang yang baik belum tentu setia, dan orang yang setia belum tentu baik khan??? jadi, ngapain kita susah-susah mikirin dia setia ato g’, dia baik ato g’. Asalkan gue nyaman ama dia, itu udah cukup membuat gue cinta mati ama dia”ceramah Nanda.“Duh...yang lagi jatuh cinta....”Tukas Tania, sambil mengelus rambut sahabatnya itu.“Jangan diledekin dong! Tuh khan, nyesel gue cerita ama lo. Oya Tan, gue khan udah jujur ama lo. Nah sekarang giliran elo yang jujur ama gue. Siapa sih orang yang bikin lo kaya gini?”selidik Nanda“G’ ada, gue cuma lagi suntuk aja”“Tan, gue sahabat lo. Jadi gue tahu kalo lo bohong ato g’. Sekarang lo cerita ama gue atau gue bakalan marah besar ama lo!”ancam Nanda Mendengar ancaman Nanda, Tania menjadi serba salah. G’ mungkin dia menceritakan kejadian yang sebenernya. Soalnya kalo Nanda tahu, pasti dia bakalan menentang habis-habisan usaha Tania buat ngejodohin Rizka ama Farhan. Saat Tania lagi kebingungan, tiba-tiba dari kejauhan dia melihat Ciko melesat dengan motor kebanggaannya. Kemudian terbersit dalam pikirannya untuk membohongi sohibnya itu.“Ciko....”Tukas Tania spontan,“What...????Ciko???jadi Ciko yang bikin lo berubah drastis kaya gini?”Tania hanya menjawab dengan senyuman pahit, dia menjadi merasa bersalah karena telah membohongi sahabatnya tersebut. “Ciko....maafin gue ya!!!”Ujarnya dalam hati.* * * Saat ini Tania udah bener-bener bisa ngelupain Farhan, dia sendiri juga bingung. Semenjak dia berbohong kalo dia suka sama Ciko, dia jadi kepikiran terus ama tuh anak. Setiap ngeliat Ciko, jantungnya jadi g’ karuan. Hal yang ia rasain dengan Farhan dulu, sekarang juga ia rasain ketika berhadapan dengan Ciko. Atau jangan-jangan dia beneran suka lagi...ama Ciko.“G’ mungkiiiiin.....”teriak Tania“Lo kenapa Tan???”Tanya Nanda dan Yelda kebingungan“Nan, Yel....kayanya gue emang bener-bener suka deh ama Ciko”“Lo sakit ya Tan, bukannya lo sendiri yang bilang kalo lo tu udah dari dulu suka ama Ciko?”Sesaat Tania baru sadar, kalo ternyata Nanda dan Yelda belum mengetahui kalo sebenernya semua cerita tentang Ciko itu Cuma bohongan semata. Tapi sekarang....kebohongan yang dia buat malah berbalik mencelakai dirinya sendiri. Ternyata dia emang bener-bener suka ama Ciko....“Gue g’ mau jatuh cinta lagiiiiiiii........”* * * Semakin lama virus-virus cinta emang bener-bener udah mendarah daging ditubuh Tania. Dia udah bener-bener mengikhlaskan Farhan, dan dia udah berhenti mengingat sosoknya. Tapi dengan ngelupain Farhan, penderitaannya bukannya hilang. Tetapi malah diperparah dengan hadirnya Ciko, sebenernya Tania ingin menepis semua perasaan cintanya terhadap Ciko. Karena ia merasa g’ mungkin banget bisa deket ama Ciko. Apalagi setelah ia diberitahu oleh Nanda kalo Ciko itu sebenernya udah punya pacar. Sekarang Tania udah bener-bener ngerasain apa yang namanya karma. Ia jadi kasihan dengan orang-orang yang telah ditolaknya dulu, ternyata begini rasanya kalo kita mencitai seseorang tapi orang tersebut g’ mencintai kita. Rasanya sakiiiiit, semua kebahagiaan terasa tercabut dari sukma. Tapi Tania cuma pasrah, mungkin inilah jalan hidup yang harus dilaluinya. Yang harus dia lakuin sekarang adalah berusaha ngelupain Ciko, sama dengan waktu ia ngelupain Farhan* * * “Kring.....Kring......”Terdengar bunyi handphone Tania, dengan malas Tania meraih handphonenya. Kemudian dengan sekenanya ia mengalihkan pandangan ke layar handphonenya.“Nomor siapa nih?”batinnya“Halo, Assalammualaikum”ujar Tania.“Waalaikumsalam, apa bener ini nomornya Tania?”terdengar suara dari seberang.“Iya bener, ne gue Tania. Maaf mas, kalo boleh tahu ne siapa ya?”Tanya Tania penasaran.“Ini gue Tan, Farhan”“O...lu Far, tumben nelpon? What happent ae naon atuh kang?”canda Tania“G’ ada, gue cuma mau nanya kabar lo aja. Soalnya sejak lo comblangin gue ama Rizka, lo kayanya langsung menjauh dari gue. Emangnya gue ada salah ya ama lo?”“lo g’ salah kok, emangnya gue ngejauhin lo ya??atau Cuma perasaan lo aja kali. Oya Far, gimana hubungan lo ama Rizka? Tus, lo tahu nomer fue dari siapa??”Selidik Tania.“Gue dapet nomor lu dari si Rizka. Gue ama Rizka baik-baik aja, dia itu temen yang asyik buat diajak ngobrol.”“Lho....jadi sampe sekarang lo ama Rizka masih temenan???bukannya kalian udah jadian??”Tanya Tania kebingungan.“ Ya nggaklah Tan, gue Cuma nganggap Rizka itu temen aja kok”“Oya Tan, boleh g’ gue sering-sering nelpon lo?habisnya gue g’ ada kerjaan nich”“Kalo lo bosen, lo khan bisa nelpon Rizka”“Tapi gue maunya ngobrol ama lo, emangnya ada yang marah ya kalo gue nelpon lo?”“Ya....g’ sich...tapi gue g’ enak ama Riz....”Belum sempat Tania menyelesaikan jawabannya, Farhan langsung memotong kata-katanya.“Tuh khan...berhubung g’ ada yang marah, jadi boleh dong gue nelpon lo tiap hari”“Tapi Far.....”“Gue g’ mau tahu, besok gue telepon lagi ya....see you”“Tut...Tut.....”Terdengar suara telpon ditutup dari seberang.Sebenernya Tania senang kalo orang yang pernah ia sayang menghubunginya tiap hari, apalagi saat ini dia lagi patah hati banget gara-gara si Ciko. Tapi hal tersebut menimbulkan dilema baginya, apa jadinya kalo seandainya Rizka mengetahui semua ini. Semenjak hari itu, Farhan hampir tiap hari menghubunginya. Awalnya Tania hanya ingin menganggap Farhan seperti kakaknya sendiri. Tapi lama-kelamaan, rasa sayang yang ia tutup rapat-rapat kembali menguak. Tania pun tak bisa memungkiri kalo ia kembali mencintai Farhan. Tanpa Tania sadari, setiap Farhan g’ menghubunginya ia merasa seperti kehilangan sesuatu yang sangat berharga didalam hidupnya. Rasa cinta memang telah membutakannya, sampai-sampai ia lupa dengan perasaan sahabatnya sendiri.* * * Sepandai-pandainya tupai melompat, pasti akan terjatuh juga. Mungkin kata pepatah itulah yang cocok untuk Tania saat ini. Rizka sudah mengetahui kalo ia mencintai Farhan. Tania g’ bisa menyalahkan Rizka, menurutnya wajar kalo Rizka membencinya. Karena ia adalah sahabat yang paling jahat didunia. Tania ngerasa sangat bersalah, karena telah melukai hati sahabatnya sendiri. Padahal ia sudah tahu kalo Rizka amat sangat mencintai Farhan, tapi dia tetap tega menyakiti perasaan sahabatnya tersebut demi cowox yang belum tentu juga mencintainya.Treert...treet....Handphone Tania bergetar, dilihatnya ada 1 pesan dari Rizka.“Dari Rizka??”tanya Tania dalam hati.Kemudian, dengan tergesa-gesa dibacanya pesan tersebut.“Tan,, gue g’ nyangka kalo ternyata lo itu musuh dalam selimut. Gue udah tahu dari Farhan, kalo orang yang g’ pernah dilupainnya selama ini adalah orang yang dekat ama gue. Siapa lagi kalo bukan elo” Pesan singkat dari Rizka sontak membuat Tania terkejut. Tanpa ia sangka-sangka, ternyata Farhan juga menyimpan perasaan yang sama. Dia takut kalo hal ini akan memperburuk hubungan persahabatannya dengan Rizka. Tania g’ ingin kalau dia dan Rizka bakalan bermusuhan hanya karena cowox. Menurutnya hal itu adalah hal yang paling memalukan, dan Tania udah memutuskan kalo dia akan memilih Rizka daripada Farhan. Tanpa menggubris pesan dari Rizka, Tania langsung mengirim pesan singkat untuk Farhan. Didalam pesan tersebut, Tania membeberkan semua perasaannya. Dia berharap dengan mengakui semua perasaannya, Farhan akan berbalik membencinya. Beberapa saat kemudian, handphone Tania berbunyi. Ternyata telepon dari Farhan. Dengan jantung yang berdebar-debar, Tania langsung mengangkat telepon tersebut.“Ha...Hallo...Far”ujar Tania dengan terbata-bata.“Hallo Tan, maksud sms lo apa??gue g’ ngerti. Tan, apa bener kalo dari dulu lo suka sama gue?”“Ha...Ha...gue...gue cuma bercanda kok”jawab Tania berusaha membohongi Farhan.“Udah deh Tan, gue tu tahu siapa lo. Gue tahu kapan lo bercanda dan kapan lo lagi serius. Satu kali lagi gue tanya, emang bener ya lo suka ama gue dari dulu?”Tanya Farhan tegas.Tapi yang ditanya malah g’ ngejawab sepatah katapun.“Tan...emang bener ya semua yang elo omongin tadi?”Ulang Farhan.“I...Iya Far”“Tan...maafin gue ya, gue cuma nganggap lo sebagai sahabat. Lo jangan salah sangka ya! gue ngubungi lo cuma karena gue pengen mengenal lo lebih dekat sebagai seorang sahabat. Kalo lo tanya gue sayang ato g’ ama lo, gue akui gue sayang ama lo. Tapi sayang gue cuma sebatas sahabat, g lebih. Dan maaf kalo gue terpaksa membohongi Rizka, gue bilang ke dia kalo gue suka ama lo. Soalnya gue g’ mau dia terlalu berharap banyak sama gue. 1x lagi maaf ya Tan, maaf karena gue udah memberi lo harapan, maaf karena telah membuat lo kecewa. Gue harap lo lupain gue!karena gue bukan orang yang terbaik bu....”Belum selesai Farhan menyelesaikan ucapannya, Tania langsung memutuskan teleponnya. Ia g’ sanggup lagi mendengar semua kenyataan yang diberitahukan Farhan padanya. Air mata yang sudah susah payah dibendungnya, kini sudah mulai jebol dan membasahi pipi mungilnya. Ingin rasanya ia menjerit menghilangkan rasa sakit yang menggerogoti dadanya. Tapi yang bisa ia lakukan hanya menangis, mengeluarkan semua beban perih yang ia rasakan. Yang membuatnya semakin terpukul, karena ini kejadian kedua yang ia rasakan setelah ia mengetahui kalau Ciko juga menganggapnya sebagai seorang sahabat. Beberapa kali Farhan menghubunginya, tapi tak dihiraukannya. Sekarang yang ingin ia lakukan adalah menenangkan perih yang terlalu dalam ia rasakan. Ia berharap dengan menangisi semua penderitaannya, besok ia akan menjadi lega dan melupakan semua kesedihannya. * * *Tanpa terasa waktu berlalu begitu cepat. Hari ini, dia…Tania Surya Darma akan diwisuda. Berakhirlah penantiannya selama ini, dari dulu dia sudah lama ingin meninggalkan kota yang telah menorehkan kenangan pahit dalam hidupnya dan pergi meninggalkan kota ini untuk sementara. Tapi sebenarnya, dia juga tak tega meninggalkan teman-temannya. Di seberang koridor, terlihat Nanda sedang melambai-lambaikan tangannya kepada Tania, kemudian dibelakangnya terlihat kedua orang tuanya berlari mengikuti langkah Nanda yang tergesa-gesa. “Tunggu Tan, kita barengan aja kedalam”ujar Nanda dengan terengah-engah.“Ya ampun nduk, sing pelan-pelan aja jalannya”ujar mamanya Nanda.“Kita tu udah telat ma” tukas Nanda.“eh…Tante, Om….kapan nyampenya?”Tanya Tania sambil menyalami kedua orang tua Nanda.“Tadi pagi Tan”jawab mamanya Nanda.“Orang tua kamu mana Tan?”Tanya papanya lagi.“Udah nunggu didalam om, dibarisan paling depan. Oya, mama sama papa udah nyiapin tempat duduk buat om sama tante, jadi tante sama om masuk aja duluan! Soalnya saya sama Nanda mau nunggu Yelda dulu.”ujar Tania“Ya udah, tante sama om masuk dulu ya…”ujar mama dan papa Nanda sambil melangkah memasuki aula serba guna yang digunakan untuk menampung para undangan wisudawan.“Tan, gue grogi nih. Ntar kalo salah gimana?” tanya Nanda sambil memain-mainkan baju kebayanya yang kebesaran.“Santai aja Nan” tukas Tania“Nanda….Tania…..”teriak Yelda, sambil memeluk Tania.“Tan, lo kok tega sih ninggalin gue sendirian.” tuding Yelda “Lu jahat Tan, kita kan masuknya sama-sama, jadi wisudanya harus sama-sama dong.”“Ye….jadi kami harus nunggu lo selama 6 bulan, gitu?”sambung Nanda.“Lu juga Nan, lu sama aja ama Tania. Kalian emang g’ setia kawan”ujar Yelda sambil memeluk erat kedua sohibnya tersebut. Karena prestasinya, Nanda dan Tania memang lebih cepat wisuda dibandingkan dengan teman-temannya yang lain.“Kita masuk yuk, bentar lagi acaranya mau dimulai” ajak Tania Baru beberapa langkah mereka memasuki aula, kemudian dari belakang terdengar suara Farhan memanggil Tania.“Tan, bisa bicara sebentar?”Tanya FarhanTania melirik kedua temannya yang kemudian disambut dengan anggukan kepala oleh Nanda.“Yel, kita masuk duluan yuk!”ujar Nanda sambil menarik lengan Yelda.“Tapi…Tania gimana?” tanya Yelda sambil melepaskan tangan Nanda dari lengannya.“Lo duluan aja Yel, ntar gue nyusul”tukas Tania. Dipandanginya punggung kedua sohibnya, kemudian ia membalikkan badannya.“Ada apa Far?” tanya Tania sekenanya.Dipandanginya sosok seseorang yang takkan pernah bisa ia lupakan itu. Sebenarnya ia sudah amat rindu dengan suara dan sosok Farhan, karena sejak kejadian hari itu, ia selalu menghindari Farhan baik di kelas atau dimana pun.“Tan, gue g’ mau kita kaya gini terus-menerus” Farhan kemudian menundukkan wajahnya. “Gue g’ mau lo membenci gue, karena gue g’ mau kehilangan…”“Karena lo g’ mau kehilangan sahabat seperti gue, iya kan???”potong Tania“Tan, denger dulu, gue….”“Udahlah Far, ini hari bahagia gue dan gue g’ mau moment berharga ini lo hancurkan dengan membuka kenangan yang udah lama gue lupakan. Dan asal lo tahu, gue g’ akan pernah membenci lo, dan gue juga g’ akan pernah bisa ngelupain lo dan….dan…” Tania menghela nafas sejenak.Kemudian melanjutkan lagi kata-katanya “dan gue juga g’ kan bisa membiarkan satu orang cowok pun masuk kedalam kehidupan gue selain lo, karena lo adalah cinta pertama dalam hidup gue. Setelah ini, gue akan pergi dari kota ini, tapi gue janji ama lo. Disaat gue berumur 23 tahun, gue akan kembali lagi untuk menanti jawaban dari lo. Gue akan menanti saat-saat dimana lo bisa membuka hati lo buat gue, tapi seandainya hati lo masih tertutup juga buat gue, gue terpaksa ngelupain lo selama-lamanya.” tukas Tania sambil berlari meninggalkan Farhan yang kebingungan mendengar kata-kata yang terlontar dari bibir Tania. Sebenernya Tania sendiri bingung dengan apa yang ia ucapkan tadi, kata-katanya terlontar begitu saja tanpa bisa ia kendalikan. Tapi ia tak menggubris kejadian tadi, sekarang yang harus ia lakukan adalah menata masa depannya setelah ini. “Byur…..”terdengar suara deburan ombak yang membuyarkan lamunan Tania, ditatapnya jam tangan yang melingkar indah ditangannya. Sesaat kemudian ditatapnya kembali lautan lepas yang ada dihadapannya. Sambil menghela napas, ia kemudian berlalu meninggalkan pantai yang terhempas oleh deburan ombak.* * *MISS U GUYS!“Tania, bangun sayang” pangggil mamanya sambil mengelus pipi anak tunggalnya itu.Tania langsung membuka kelopak matanya, dilihatnya orang yang sangat disayanginya itu sudah duduk disampingnya. Sambil mengucek-ngucek matanya, Tania kemudian memeluk mamanya.“Mama….Tania kangen banget” ujar Tania manja.“Mama juga kangen, selama 3 tahun kamu di Surabaya masa g’ pernah sekalipun kamu pulang ke rumah. Mama mau susul kamu ke Surabaya, juga g’ kamu bolehin” tukas mamanya sambil membalas pelukan Tania. “Emangnya kamu g’ kangen ya sama mama”“tapi, aku kan selalu nelpon mama tiap hari” bantah Tania.“Emangnya melalui telepon kangen mama bisa hilang apa, mama tuh khawatir sama kamu”“Udahlah ma, yang penting kan sekarang aku udah pulang” ujar Tania sambil melepaskan pelukan mamanya.“Tapi kamu harus janji ya, jangan tinggalin mama lagi. Mama kesepian kalo g’ ada kamu.”“Janji” jawab Tania sambil mengangkat jari telunjuk dan jari tengahnya ke udara, seraya membentuk huruf V.“Sekarang kamu mandi dulu! Baunya ampe keluar tuh.” perintah mamanya.“Oke bos…” ujar Tania sambil mencium pipi mamanya.“dasar….kamu udah segede gini, sifatnya masih g’ berubah juga.” Tukas mamanya sambil menyentil hidung anaknya itu dan berjalan keluar dari kamar Tania. Baru aja Tania mau masuk ke kamar mandi, tiba-tiba mamanya masuk kembali.“oya Tan, kamu g’ ke tempat Nanda? dia tiap hari nanyain kamu lho. Emangnya selama kamu di Surabaya, kamu g’ pernah menghubungi dia ya?” tanya mamanyaMendengar nama Nanda, Tania langsung tersontak. Selama ini dia udah egois. Hanya karena ingin melupakan kepedihannya, ia juga melupakan kedua sohibnya.“Iya ma, ntar aku maen ke kos-an nya Nanda. Kos-annya masih yang lama kan ma?” tanya Tania.Kemudian mamanya menganggukkan kepalanya seraya pergi meninggalkan Tania. Tania mengurungkan niatnya untuk mandi, kemudian dia meraih handphone yang tergeletak di atas tempat tidurnya, dengan ragu-ragu dicarinya nama Nanda di daftar kontak handphonenya. “Tut….tut….”terdengar suara yang menandakan kalau panggilan akan tersambung.Ternyata selama ini Nanda tidak pernah mengganti nomer handphonenya. Tania tambah merasa bersalah, karena dia g’ pernah memberi kabar kepada Nanda dan Yelda, bahkan dia ganti nomer pun, g’ pernah diberitahukannya kepada kedua sohibnya tersebut.“Hallo….”terdengar suara dari seberang.“Hallo, Nan…ini gue, Tania”“Tania……kemana aja lo selama ini menghilang?” teriak Nanda dengan suara bergetar. “Maaf Nan, gue g’ bermaksud…”Belum selesai Tania melanjutkan kata-katanya, tiba-tiba terdengar suara isak tangis Nanda dari seberang.“Lo jahat Tan, gue ama Yelda susah payah mencari informasi keberadaan lo. Waktu gue Tanya sama nyokap lo, nyokap lo cuma bilang kalo lo g’ boleh dia menceritakan sama siapa pun tentang kepergian lo, termasuk sama sahabat lo sendiri. Tan, emangnya kami g’ berhak tahu dimana lo berada dan gimana keadaan lo?” bentak Nanda.“Nan, gue minta maaf banget ya. Hari ini lo ada kerjaan g’? gue mau ketemu ama lo, gue kangen banget pengen ngeliat tampang lo ama Yelda.”“g’ usah” jawab Nanda ketus.“duh, yang lagi ngambek. Jangan ngambek dong neng! Ntar gue traktir mie ayam kesukaan lo deh.” bujuk Tania.“Mau……”jawab Nanda setengah memelas.Mendengar jawaban Nanda, sontak membuat Tania tertawa.“Lo g’ berubah ya? dasar gembul” canda Tania.“Enak aja, gue sekarang udah kurusan….”“Oya, ajak Yelda sekalian ya!” pinta Tania “soalnya gue juga udah kangen ama tuh anak”“Yelda g’ ada di sini Tan. Setelah dia wisuda, dia langsung pulang ke kampung halamannya” jelas Nanda.“ya udah, jam 11 lo tunggu aja gue di tempat langganan kita ya!”“oke, tapi jangan telat ya! gue udah laper nih”“hu….dasar…..”* * * Tania memandang sudut jalanan yang sepi dengan perasaan dongkol, diaduk-aduknya minuman yang sudah sejam tadi dia pesan. “Huh…kemana sih ne orang. Dia yang nyuruh gue datang cepet-cepet, malah dia yang telat” gumam Tania kesal.Baru aja Tania mau berniat menelpon Nanda, sohibnya tersebut udah nongol di depan pintu warung. Dengan tampang yang tak bersalah, Nanda mengambil posisi duduk disebelah Tania.“Maaf yach gue telat” ujarnya dengan tersenyum “soalnya tadi tuh jalanan macet banget”Tapi Tania hanya memandang sohibnya dengan wajah kesal.“Jangan ngambek dong neng” bujuk Nanda, “gue cuma telat dikit doang”“Telat dikit doang lu bilang??? tahu g’, gue udah ubanan gara-gara nungguin lo dari tadi” jawab Tania dengan marah.“Lho…kok jadi lu yang marah-marah sih?” tanya Nanda dengan keheranan “seharusnya tuh gue yang marah ama lo, kemana aja lo selama ini ha???” ujar Nanda mengalihkan pembicaraan.Mendengar pertanyaan Nanda, Tania hanya diam seribu bahasa. Tania hanya menunduk menatap jus yang sudah hampir habis ia minum. Ia tak berani memandang wajah Nanda yang memerah karena menahan amarah. Tania amat merasa bersalah, karena selama ini dia udah menghilang dari teman-temannya.“Tan, lu denger g’ sih?” ucap Nanda dengan volume suara yang tinggi, sehingga membuat pengunjung yang ada di situ menatap mereka dengan keheranan.“Maaf Nan” ucap Tania pelan“yang gue butuh cuma penjelasan dari lo, bukan kata maaf Tan”Tania kemudian memberanikan diri menatap wajah Nanda.“Nan, gue selama ini ada di Surabaya. Gue melanjutkan S2 di sana” jelas Tania“trus, apa maksud lo g’ ngasih kabar ke gue atau pun ke Yelda?” Nanda menghapus air mata yang mengalir di pipinya. “lo tahu g’, gue ama Yelda tu kebingungan mencari lo. Nyokap lo juga tutup mulut, dia g’ mau ngasih tahu dimana keberadaan lo”Nanda terdiam sejenak, kemudian ia melanjutkan lagi kata-katanya.“Gue Cuma pengen penjelasan dari lo Tan” ucapnya sambil sesekali cecegukan menahan tangis.“Nan” ujar Tania membuka suara, “gue bukannya g’ mau ngasih kabar ke elo atau pun Yelda, tapi gue cuma pengen menenangkan diri, dan melupakan semua kepedihan yang gue rasakan” tegas Tania.“Memangnya lo mau menenangkan diri dari apa Tan?” bentak Nanda lagi.“dari Farhan” jelas Tania mengalahkan volume suara Nanda yang mulai tak terarah. Sesaat Tania dan Nanda terdiam, mereka tidak memperdulikan orang-orang yang melihat tingkah mereka. Saat ini yang mereka butuhkan hanyalah penjelasan tentang apa yang terjadi selama ini.“Memangnya, apa hubungan Farhan dengan kesedihan lo?” lanjut Nanda lagi.Kemudian Tania langsung menceritakan semua cerita perih yang telah lama ia pendam. Selama ini dia tidak pernah menceritakan masalahnya kepada siapapun, termasuk kepada Nanda dan Yelda yang udah dia anggap sebagai saudaranya sendiri.Setelah Tania menjelaskan semuanya, Nanda hanya memilih untuk bungkam. Angin memain-mainkan rambut kedua sahabat yang sedang duduk tepaku. Sejenak Nanda menatap lekat-lekat mata Tania.“Kenapa lo simpan semua kesedihan lo sendirian Tan?” lagi-lagi ia menghapus air mata dengan kedua tangannya. “lo pikir, untuk apa Gue ama Yelda ada disamping lo?”Tania memegang erat tangan Nanda, tetapi langsung ditepis oleh Nanda.“atau jangan-jangan lo cuma menganggap kami patung sebagai penghias kehidupan lo?” hardiknya lagi.“bukannya gitu Nan, gue cuma g’ mau kalian berdua juga ikut-ikutan sedih dengan masalah yang gue hadapi” bela Tania. “gue bener-bener minta maaf Nan, lo mau kan maafin gue?”Tapi Nanda hanya menjawab dengan isak tangis. Melihat hal itu, Tania langsung memeluk sohibnya. Saat ini ia benar-benar g’ perduli dengan keadaan disekelilingnya.“Lo mau maafin gue kan?” tanyanya lagi seraya menatap lekat wajah sahabatnya yang terlihat sembab.Sesaat terlihat Nanda mengangguk lemah.“Nah, gitu dong” bujuk Tania “oya, lo mau mesan apa? Lo boleh pesan semua makanan yang lo suka” rayunya lagi.“jangan lo pikir, dengan mentraktir gue dosa-dosa lo bakalan gue maafin sepenuhnya ya ” rengek Nanda.“Ye…enakan di elu, gue traktir kan supaya lu g’ marah lagi” ceracau Tania sambil menjitak kepala Nanda.Kemudian mereka tertawa bersamaan.“oya Tan, rencana lo apa lagi nih?” tanya Nanda sambil sesekali cecegukan.“Gue mau nepatin janji gue ama Farhan” tukas Tania “lo tahu g’ dimana Farhan?”“Setelah kita wisuda, gue g’ pernah lagi ngeliat Farhan” jelas Nanda. “Pernah sih gue tanya ama Yelda tentang temen-temen kita, katanya Farhan udah berhenti kuliah.” “serius lo Nan? Trus, lo tahu g’ kemana Farhan?”Nanda hanya menggelenggkan kepalanya sembari menyeruput jus yang telah dipesannya tadi.Pikiran Tania saat ini bercampur-aduk. Dia bingung, harus kemana ia mencari orang yang sudah sangat lama ingin ditemuinya itu.“Hah….Farhan, lo dimana?” desah Tania.* * *PENCARIANPanas yang menyengat, tak menyurutkan langkah Tania untuk menyusuri jalanan Sucipto yang terlihat sepi. Gadis penyuka pizza ini sudah bertekad untuk mencari informasi tentang keberadaan Farhan. Dari Nanda, ia mendapatkan alamat dimana Farhan dulu pernah tinggal. Dan hari ini, dia akam memulai pencariannya di rumah yang pernah ditempati oleh Farhan tersebut. Tania berdiri tepat disebuah persimpangan jalan, ia berusaha menerka-nerka jalan mana yang menuju ke rumah Farhan. Tania sedikit bingung, karena alamat yang dikasih Nanda kurang jelas. Tania memejamkan matanya, ia berusaha membayangkan sosok Farhan, tapi yang ada didalam benaknya hanyalah bayangan hitam yang seakan tidak mau lepas dari pikirannya. Semakin ia berusaha mengingat sosok orang yang sangat ia cintai, maka semakin besar bayangan hitam itu melekat di benaknya.“Ada apa mbak?” terdengar suara seseorang yang membuyarkan semua imajinasinya.Tania kemudian membalikkan badannya seraya tersenyum tersipu malu. Kini dihadapannya berdiri seorang laki-laki paruh baya dengan mengenakan baju kaos yang sudah lusuh, dan celana jeans yang sudah robek-robek. Di tangan kanan lelaki itu terdapat sebuah karung yang berisi sampah-sampah daur ulang, dan di tangan kirinya terselip sebuah kayu yang ia gunakan untuk mengais sampah. Dari raut wajahnya, Tania meyakini kalo lelaki ini sudah berumur 40 tahunan. “Ah…g’ ada pak” gumamnya pelan “bapak orang sini ya?”“g’ mbak, saya cuma sering mulung disini” ujarnya sambil memperbaiki letak karung yang merosot jatuh dari pundaknya “emangnya mbak bukan orang sini ya?”“saya bukan orang sini pak”“Trus, ada tujuan apa mbak kemari?” tanya lelaki itu lagi.“Saya mau cari seseorang pak, tapi saya g’ tahu dimana rumahnya” jawab Tania sopan.“kalo boleh tahu, siapa nama orang yang mbak cari?” sekali lagi lelaki itu memperbaiki letak karungnya “siapa tahu aja saya tahu” tawarnya lagi.“namanya Farhan pak” ujar Tania“O… mas Farhan toh?” lelaki itu memandang Tania tanpa berkedip.“kalo mas Farhan, udah pindah dari 3 tahun yang lalu mbak” ujarnya lagi.“bapak tahu g’ kemana Farhan pindah?” tanya Tania penuh harap. Saat ini dia sangat mengharapkan lelaki itu memberikan dia jawaban yang bisa ia jadikan informasi. Tapi lelaki tersebut hanya menggeleng lemah.“setahu saya, orang-orang disini g’ ada yang tahu kemana mas Farhan dan keluarganya pindah mbak” tukasnya lagi. Tania terpaku sejenak, kemudian dia mengalihkan pandangannya kesudut jalan yang sudah tertutup debu. Matanya terasa perih, jantungnya terasa tertancap sebuah duri kecil yang membuat napasnya seolah berhenti sejenak. Sedetik kemudian, bulir-bulir air mata mulai membasahi pipinya. Rasa letih yang tadi dihiraukannya, kini seakan menyerbu seluruh organ tubuhnya. Kemana lagi ia harus mencari sosok yang sudah sangat ia rindukan itu.* * *SEBUAH UNDANGANTania membalik-balikkan undangan bersampul merah jambu, dibacanya berkali-kali nama yang tertera di dalam kartu undangan tersebut, “Sinta dan Alvin”Tania seakan tak percaya kalo Sinta akan menikah secepat ini, Sinta itu adalah sahabatnya semasa dia kuliah S2 di Surabaya. Memang sih, Sinta itu sudah berumur 23 tahun. Tapi menurut Tania, umur 23 tahun itu belum saatnya menikah. Umur 23 tahun itu adalah saat-saat yang digunakan oleh seorang wanita untuk mencari jati diri. Tania sendiri berencana akan menikah diumur 25 tahun, disaat ia sudah siap dengan segala konsekuensi pernikahan.“Undangan dari siapa Tan?” tanya mamanya sambil mengambil undangan yang dari tadi dipegang Tania.Tania memperbaiki posisi duduknya.“undangan dari temen aku waktu kuliah di Surabaya dulu ma.” Mamanya menghela napas panjang sambil membaca undangan yang kini telah beralih ketangannya.“Kalo kamu, kapan rencana mau nikah Tan?” pancing mamanya.“duh ma, aku tu masih belum memikirkan kesana” Tania mendengus kesal. “aku kan masih muda.”“Masih muda apanya” jawab mama “kamu aja yang aneh, udah umur segini pacaran aja belum pernah”“biarin” ujar Tania sambil berlalu.* * *PERTEMUANTania menyalami Sinta yang kini berdiri tepat di hadapannya. Sinta terlihat cantik dengan balutan busana pengantin yang dikenakannya. Kebaya yang dipakainya berwarna merah marun yang dipadu dengan warna gold agar terkesan mewah, dan sebagai bawahannya, ia memakai kain songket yang bewarna senada.“lo kapan nyusul?” canda Sinta.“Masih lama Sin” jawab Tania sekenanya. “lo masih ngarepin si Farhan ya?”Tania berusaha tertawa, kemudian ia menganggukkan kepalanya dengan terpaksa. Tania sering menceritakan Farhan kepada Sinta. Selama ia di Surabaya, hanya Sinta lah yang setiap hari setia mendengarkan semua kepedihan dan penderitaannya, dan hanya Sinta lah yang selalu menghiburnya disaat ia merindukan sosok seorang Farhan. Tiba-tiba Tania teringat dengan apa yang dikatakan mamanya tempo hari, mungkin dia memang orang yang aneh. Dia sendiri pun heran, kenapa sampai saat ini dia g’ bisa membuka hatinya untuk orang lain. Kenapa dia masih mengharapkan sesuatu yang sudah jelas-jelas tidak akan pernah ia dapatkan. “udahlah Tan, apalagi yang lo harapkan dari dia?” kata Sinta. “Lagi pula kalo suatu saat lo kertemu ama dia, belum tentu dia mau membuka hatinya buat lo. Siapa tahu aja dia udah lupa ama yang lo bilang ke dia dulu”.“hah….” Tania mendesah. “Serahin aja ama yang diatas Sin, kalo jodoh juga g’ kemana. Yang penting Tuhan tahu kalo gue mencintai Farhan dengan tulus” bantah Tania.“Jadi lu bakalan nunggu dia seumur hidup lo?” kata Sinta dengan cepat. “Bangun Tan, ini dunia nyata bukan dunia mimpi. Masih banyak cowok yang ngantri buat lo”“Ya udah, gue pulang dulu ya” sanggah Tania cepat. Tania tahu, kalo Sinta udah membicarakan tentang Farhan, nasehatnya bisa panjang lebar.“lo g’ nginep disini?” tanya Sinta. “g’, gue nginep di hotel aja” Sinta mencium kedua pipi sahabatnya itu. “Semoga bahagia ya” ujarnya sambil berjalan meninggalkan Sinta yang menangis tersedu-sedu menatap kepergiannya. Tania melirik baliho yang terpajang indah di sebuah taman yang menghiasi kota Surabaya, Tania melangkahkan kakinya tanpa arah, pikirannya saat ini sedang kacau. Ia kembali memikirkan apa yang dikatakan Sinta tadi, sebenarnya apa yang dikatakan Sinta tadi benar. Kalau pun ia bertemu dengan Farhan, apa Farhan akan mengingat kata-kata yang pernah dia lontarkan dulu. Mungkin saja Farhan udah punya pacar, atau bahkan dia sudah mempunyai istri.“Duh….apa yang gue pikirin sih…” gumamnya dalam hati.“Farhan, lo dimana…” Tania menunduk, dan seraya tertawa kecut. “Gue emang udah gila kali ya?” Tania masih berkutat dengan pikiran-pikiran yang menggelayut didalam benaknya, dan tanpa ia sadari sebuah mobil melesat kencang kearahnya. Sesaat pandangannya menjadi hitam, samar-samar ia mendengar suara teriakan dari sekelilingnya, dan….“Bruk….”Tania terhempas ke teotoar yang membatasi jalan.* * * Tania membuka matanya perlahan, kepalanya serasa dihimpit oleh beban yang amat berat. Ia merasakan sekujur tubuhnya nyeri.“Tan, lo g’ apa-apa kan?” Dilihatnya Sinta berdiri di sampingnya sambil menggenggam erat tangannya. Sinta masih memakai baju pengantin yang tadi dipakainya. Tania berusaha untuk duduk, tapi Sinta langsung mencegahnya. Untuk beberapa saat Tania terlentang tak bergerak seraya mendengar irama napasnya sendiri.“Gue ada dimana Sin?” ujar Tania mulai membuka suara.“Lo lagi dirumah sakit” isak Sinta. “Tadi lo kecelakaan” “lo sendiri kenapa ada disini Sin?” tanya Tania heran.Sinta menyeka air mata yang dari tadi tak henti-hentinya menetes.“tas lu ketinggalan, dasar bodoh….” ujar Sinta sambil menepuk pipi Tania. “Trus, waktu gue mo ngembaliin tas lo. Gue lihat lo udah terkapar di jalan” jelas Sinta.“Trus, gimana keadaan orang yang nabrak gue?’ tanya Tania cemas.“Dia g’ apa-apa Tan, sekarang dia lagi di ruang Adminstrasi buat membayar semua biaya pengobatan lo” jawab Sinta sambil berusaha menahan tangisnya. Beberapa saat kemudian, terlihat sosok seorang pria masuk ke dalam ruangan yang ditempati Tania, dan betapa terkejutnya Tania ketika ia melihat sosok yang berjalan menghampirinya tersebut.“Far…Farhan….” ucapnya terbata-bata. Sinta langsung tersontak seakan tak percaya dengan apa yang diucapkan sobatnya tersebut.“Tan…jadi…” Belum sempat Sinta melanjutkan kata-katanya, orang yang dipanggil Farhan tadi langsung menghampirinya.“Iya Tan, ini gue” ujar cowok tersebut. “Maaf ya, tadi gue yang nabrak lo”Tania tak dapat mengucapkan satu patah kata pun, jantungnya bergetar seakan ingin keluar dari tubuhnya. Tak terasa bulir-bulir air mata mulai turun dari peraduannya. “Oya, kata Dokter kondisi lo g’ parah, jadi lo boleh pulang hari ini juga” tukas Farhan berusaha mencairkan suasana. “lo tinggal dimana Tan. Biar nanti gue yang anterin pulang” tawar Farhan. Tania hanya menjawab dengan isak tangis, sehingga membuat Farhan kebingungan. Melihat Farhan, goresan-goresan luka yang pernah tertoreh seakan menganga kembali kepermukaan hatinya yang telah hancur.“Sin, gue mau lo nganterin gue ke hotel sekarang!” ujar Tania. Tapi yang diajak bicara malah melangkahkan kakinya menuju pintu yang membatasi antara koridor dengan ruangan tempat Tania dirawat.“Sin, lo mau kemana?” tanya Tania.“Gue pulang duluan ya, soalnya acara gue belum kelar” jawab Sinta sekenanya.“lo gila ya, masa gue ditinggalin sendirian” ceracau Tania sambil sesekali menyeka air matanya.“Kan ada Farhan” jelas Sinta lagi.“G’, gue maunya lo yang nganterin. Kalo lo g’ mau nganterin gue, biar gue pulang sendiri” ancam Tania. Sinta membalikkan badannya, dipandanginya Tania lekat-lekat. Kemudian Sinta membisikkan sesuatu ketelinga sahabatnya tersebut.“Selama ini lo udah kaya orang gila nyariin dia, sekarang orang yang lo cari udah ada didepan mata. Apa mau lo sia-siain gitu aja?” ujarnya marah.Sinta kemudian mengalihkan padangannya kearah Farhan.“Nama lo Farhan kan?” tanyanya kepada Farhan. “Tolong jaga sahabat gue baik-baik” Tukas Sinta sambil berlalu.* * * Tania terdiam membisu, saat ini pikirannya kacau. Disatu sisi ada rasa benci yang mengalir deras didalam darahnya, tetapi disisi lain ada rasa rindu yang menghinggap kedalam hatinya. “Oya Tan, gue harus nganterin lo kemana?” tanya Farhan.“Ke hotel Triwangsa” ujarnya singkat.Sesekali diliriknya Farhan yang sedang asyik berkutat dengan stir yang ada digenggamannya. Farhan sekarang terlihat sangat kurus dibandingkan 3 tahun yang lalu, Farhan bukanlah Farhan yang ia kenal dulu. Semuanya telah berubah seiring waktu, tapi hanya perasaannya yang tak kan pernah berubah sampai kapan pun.“Kita kan udah lama g’ ketemu, gimana kalo lo ikut gue kesuatu tempat?” ajak Farhan.“kemana?” jawab Tania ketus, dia tidak ingin Farhan mengetahui kalo dia masih memendam rasa cinta untuknya. “Ada deh” Farhan menjawab sambil tersenyum.Melihat Farhan tersenyum, dia semakin terhempas ke masalalu yang sangat menyakitkan. Beberapa menit kemudian, Farhan memberhentikan mobilnya tepat di depan sebuah kafe. Kafe tersebut merupakan kafe terbuka yang hanya terdiri dari pendopo-pendopo kecil. Pendopo tersebut terbuat dari kayu jati yang terukir indah, dan bagian atas hanya ditutupi dengan daun jerami sebagai atapnya. “yuk turun!” ajak Farhan. “Gue jamin lo pasti suka, Pizza disini paling enak se- Surabaya lo”Dengan terpaksa Tania turun dari mobil, kemudian Farhan mengambil tempat di pendopo yang letaknya hanya 3 meter dari tempat ia memarkirkan mobil.Tania tetap tak mau membuka suaranya, ia lebih memilih diam karena kalau dia berbicara, mungkin ia akan langsung mengeluarkan semua kepedihan yang sudah sangat lama ia pendam. “Gimana kabar lo Tan?” tanya Farhan.“Baik” jawab Tania santai.Melihat tingkah Tania, Farhan menjadi bingung. Setahu Farhan, dulu Tania itu orang yang periang dan bawel. Tapi kenapa sekarang Tania berubah haluan menjadi orang yang pendiam.“Lo kenapa jadi berubah gini sih Tan?” tanyanya heran. Tania tetap tak menggubris semua pertanyaan Farhan, dipandanginya jalanan yang terlihat padat oleh lalu-lalang mobil dan motor.Melihat ulah Tania, Farhan menjadi kesal. “Kok lo jadi gini sih Tan, salah gue apa?”“lo tanya salah lo apa?” tuding Tania. “Lo g’ mikir apa yang telah lo perbuat?” Bulir-bulir airmata yang tak ingin ia keluarkan, kini mengalir lebih deras seolah-olah airmata tersebut mewakili semua kedukaan yang ia rasakan selama ini. “Kalo gue salah sama lo, gue minta maaf” ujar Farhan terlihat menyesal.“Maaf, Semudah itu lo mengucapkan maaf..” hardik Tania. “Kenapa dulu lo hadir dalam kehidupan gue? dan kenapa dulu lo ngasih harapan palsu ke gue, ha…..” Farhan kaget mendengar semua ucapan Tania, ia tak menyangka kalau Tania masih menyimpan perasaan kepadanya.“Tan, sebenernya gue…..” “g’ usah lo bilangin gue juga udah tahu Far, ternyata apa yang dibilang orang-orang ke gue itu emang bener” airmata Tania kembali menguak dari kelopak matanya. “Ternyata gue emang udah gila, gue udah gila karena mengharapkan sesuatu yang gue sendiri sudah tahu apa hasilnya”“Jadi, sampai sekarang lo masih mencintai gue?” tanya Farhan pelan.Tania hanya menjawab dengan isakan tangis. Hari ini, disini, didepan orang yang sangat ia cintai, ia ingin mengeluarkan semua kepedihannya. “Tan, gue dari dulu sebenernya…” “Udah Far, gue mohon jangan jelasin semuanya karena gue udah tahu” ujar Tania.“Tahu apa?” tukas Farhan mulai emosi. “Dari dulu lo emang g’ pernah taahu perasaan gue Tan, lo g’ pernah mau ngasih gue kesempatan buat ngejelasin semuanya” Sebelum Farhan melanjutkan kata-katanya, tiba-tiba muncul seorang pelayan yang menawarkan menu-menu makanan kepada mereka. Tania langsung menyembunyikan wajahnya diantara minuman-minuman yang berdiri tegap di atas meja tersebut.“Mbak sama mas mau mesan apa?” tanya pelayan tersebut seraya menyodorkan menu-menu makanan yang sedari tadi dipegangnya.“Hm…Pizza Super 2, dan jus jeruk 2” ujar farhan kepada pelayan tersebut.Tania memandang Farhan dengan heran, dia sama sekali tidak menyangka kalau Farhan masih ingat dengan menu-menu kesukaannya. Setelah pelayan tersebut berlalu dari tempat mereka, Farhan meneruskan kembali pembicaraan mereka yang tadi sempat terputus.“Tan…” mulainya lagi. “Sebenernya dulu gue emang suka sama lo, tapi gue terpaksa bohong karena gue g’ ingin hubungan lo sama Rizka hancur cuma gara-gara gue”Tania memandang Farhan dengan tatapan tak percaya.“Dari dulu gue pengen ngejelasin semuanya sama lo, tapi lo g’ pernah ngasih gue kesempatan” Farhan menggengam tangan Tania dengan lembut. “Waktu lo wisuda dulu, gue pengen ngomongin masalah ini sama lo. Tapi lo malah marah-marah sama gue, trus waktu gue ke rumah lo. Lo udah pergi entah kemana.” Tania tak kuasa menolak ketika Farhan menggenggam tangannya, tapi tiba-tiba pandangannya tertuju pada sebuah cincin yang terpasang di jari manis Farhan. Lalu dengan seketika ditepisnya tangan orang yang pernah memberikan dia kebahagiaan tersebut.“oya, gue bingung dengan kata-kata lo dulu. Apa maksud lo, kalo lo g’ kan pernah bisa ngebuka hati lo buat orang lain selain gue?” selidik Farhan. “Dan apa maksud lo kalo lo bakalan nunggu gue sampai umur lo 23 tahun?” Tania hanya tergagap mendengar pertanyaan Farhan. “Ternyata lo masih inget dengan semua yang pernah gue omongin sama lo dulu?” tanya Tania seolah tak percaya dengan apa yang dilontarkan oleh Farhan.”Tan, lo rela g’ kalo seandainya gue udah menjadi milik orang lain?”Pertanyaan Farhan membuat Tania tercekat, tenggorokannya seperti tersumbat.“kok g’ dijawab sih?” tanya Farhan manja.“gue g’ rela” jawab Tania spontan.“Permisi mbak, mas, ini pesanannya” ujar pelayan tadi sambil meletakkan semua pesanan yang telah dipesan Farhan di atas meja. Setelah menyelesaikan pekerjaannya, pelayan tersebut kembali ke tempat ia bekerja.Farhan mendesah pelan, ia sepertinya terlihat bingung. “Tan, gue sekarang udah tunangan sama Rizka.” Tania berusaha tersenyum walaupun hatinya terasa sangat miris.“Sama Rizka?” sekali lagi Tania tersenyum berusaha menutupi semua perasaanya.Berkali-kali ia menahan napas agar air matanya tak lagi turun.“Gue terpaksa Tan, Bokap gue bangkrut, dan keluarga gue terlilit hutang. Namun, keluarga Rizka lah yang telah membantu keluarga gue selama ini. Saat keluarga Rizka pindah ke Surabaya, orang tuanya menawarkan agar kami sekeluarga ikut mereka pindah kesini.” Jelas Farhan. “Karena kami g’ ada pilihan lain, maka keluarga kami terpaksa ikut keluarga Rizka pindah ke Surabaya.” Tuhan sepertinya telah menentukan jalan lain dalam hidup Tania, ternyata orang yang dicari-carinya selama ini berada didekatnya. Di sebuah kota yang sama, Surabaya.“Sampai saat ini gue masih sayang sama lo Tan” ujar Farhan. “Gue ingin lo yang menjadi pendamping hidup gue sampai gue tua nanti” harap Farhan.“Sudah terlambat Far” sanggah Tania. Ia merasa semua pengorbanan yang telah ia lakukan selama ini hanya sia-sia.“G’ Tan, gue bakalan membatalkan pertunangan ini. Gue juga bakalan bekerja keras untuk mengganti semua jasa-jasa yang telah diberikan papanya Tania ke gue” ucap Farhan berusaha menyakinkan Tania.“Lo sabar ya Tan, kasih gue waktu buat meyakinkan keluarga Rizka terlebih dahulu. Setelah itu, gue bakalan ke Jogya buat ngelamar lo” janji Farhan.Tania hanya bisa menangis, saat ini dia merasa bahagia karena ternyata kepedihan hatinya selama ini telah terbayar dengan kebahagiaan. Tapi dalam hati kecilnya, dia tak tega menyakiti hati Rizka untuk yang kedua kalinya.* * *PENANTIAN“Apa?” teriak Nanda. “Farhan g’ pernah ngasih lo kabar?” Nanda terlihat menahan emosinya, dilemparkannya boneka yang tertata rapi diatas kasur Tania.“Awas kalo dia berani maenin lo Tan” ujarnya marah.“Sekalian aja lo ngomong pake TOA tuh” sindir Tania. Detik-detik waktu seakan berlalu terlalu lama, Tania hanya bisa menunggu dan berharap Farhan akan menepati janjinya. Sekarang sudah 7 bulan berlalu, sejak hari itu Farhan tidak pernah memberikan kabar kepadanya. Tania selalu berusaha menghubunginya, tetapi handphonnya tak pernah aktif. Hal ini membuat Tania menjadi resah, ia takut kalau Farhan tidak serius dengan janjinya. Sempat terbersit dalam pikiran Tania kalau dia akan menyusul Farhan ke Surabaya, tapi hal itu tidak mungkin ia lakukan karena ia tidak tahu dimana Farhan tinggal.“Lo cari aja cowok lain Tan!” saran Nanda.Tania menggeleng, “mana ada yang mau ama gue” jawabnya singkat.“Bukannya g’ ada yang mau” sanggah Nanda. “Tapi lo nya aja yang bodoh masih ngarepin orang yang g’ jelas kaya gitu”“Biarin….” Cibir Tania. “Hm…Nan, apa perlu gue ke Surabaya?” tanya Tania meminta saran.“G’ usah Tan” cegah Nanda. “Lo kan cewek, g’ etis banget kalo lo yang nyamperin duluan. Kalo tuh Farhan emang cinta ama lo, dia pasti bakalan nepatin janjinya sama lo. Yang namanya jodoh tu g’ kemana Tan” ceramah Nanda.“Ini udah 7 bulan Nan” jelas Tania. “Kalo lo jadi gue, lo bakalan ngapain?”Nanda mengerenyitkan kepalanya seperti orang yang sedang berfikir keras.“Kalo gue jadi lo, gue bakalan nyusul dia ke Surabaya” jawabnya dengan mimik lucu. Mendengar jawaban Nanda, Tania langsung menimpuki sahabatnya tersebut dengan bantal guling yang sedari tadi ia pegang. “Bukannya tadi lo bilang g’ etis kalo cewek yang nyamperin cowok duluan?” Semprot Tania. “Itu kan cuma teori doang” bantahnya. “Emangnya lo mau nungguin dia sampai tua? ”Tania tertawa lepas melihat ulah sahabatnya yang satu itu.“Dasar g’ konsisten” ujarnya kembali menimpuki Nanda dengan boneka miki mouse yang berukuran besar. “Tania……….” erang Nanda. * * *KENYATAAN PAHIT Dengan tergesa-gesa Tania turun dari bis yang penuh sesak, Napasnya tersengal-sengal. Ia mengambil napas sejenak dan kemudian kembali mengayunkan kakinya yang sudah terasa pegal menuju ke sebuah kafe yang kini berdiri kokoh dihadapannya. Sudah seharian Tania mengelilingi kota Surabaya untuk mencari Farhan, tapi orang yang dicari belum ketemu batang hidungnya. Tania memandangi kafe yang pernah ia kunjungi bersama Farhan dulu, kafe itu masih terlihat sama. Tania menahan napasnya seraya menahan air mata yang memberontak di pelupuk matanya. Dengan langkah gontai ia memasuki sebuah pendopo tempat Farhan mengikrarkan janjinya dulu. Angin yang berhembus membuat Tania kembali berangan-angan tentang sosok Farhan. “Harus kemana lagi gue mencari lo Far” gumamnya sambil menggigit bibirnya seraya menahan tangis. Semenjak ia mengenal Farhan, hari-harinya selalu diwarnai dengan tangisan yang tiada henti. Sekarang ia berusaha tegar, ia sudah bosan menangisi semua kenyataan pahit yang dihadapinya. Tania menyusuri pandangannya ke taman kota yang letaknya persis di depan kafe tersebut. Sesaat kemudian pandangannya tertuju pada sosok laki-laki paruh baya yang sangat ia kenal. Lelaki tersebut kelihatannya sedang berbicara kepada seorang wanita. Wanita tersebut melipatkan tangannya seraya memohon maaf kepada lelaki tersebut.“Itu kan papanya Rizka” ujarnya dalam hati.Tanpa pikir panjang, Tania berlari menuju taman yang hanya berjarak 30 meter dari kafe tadi.“Om…”panggil Tania kepada lelaki yang ia yakini adalah papanya Rizka.Lelaki itu menoleh, ia terperanjat ketika ia menyadari bahwa orang yang memanggilnya adalah Tania.“Apa kabar om…” tanya Tania sambil meraih tangan papa Rizka seraya ingin menyalaminya.Dengan cepat orang yang dipanggilnya om tadi menepis tangannya, kemudian tanpa Tania sadari. Lelaki tersebut langsung mendorong tubuhnya dengan keras sehingga membuat Tania jatuh terjembab diantara bunga-bunga yang menghiasi taman tersebut.“Berani-beraninya kamu menyentuh saya” tuding papanya Rizka. “Salah saya apa om?” tanya Tania kebingungan.Tania berusaha berdiri dengan dibantu oleh seorang wanita yang tadi berbicara dengan papanya Rizka. Wajah wanita itu sembab, matanya memerah karena terlalu banyak mengeluarkan air mata “Kamu tanya salah kamu apa?” kini amarah Papanya Rizka kian tak terbendung. “Asal kamu tahu, kamu lah yang telah membuat anak saya masuk Rumak Sakit Jiwa” Orang-orang yang berada disana mulai memandang heran kearah mereka.“Maksud om apa?” Rizka pun tak kuasa menahan air matanya, kini air mata yang sedari tadi ia tahan mulai tumpah seiring dengan isakan tangis wanita yang berdiri di sebelahnya.“Gara-gara kamu, si Farhan membatalkan pertunangannya dengan Rizka” jelas papanya. “Karena itu lah Rizka menjadi depresi, dan sekarang ia terpaksa harus dimasukkan ke Rumah Sakit Jiwa”“Tapi pak, ini semua sudah takdir yang diatas” jawab wanita tadi mulai membuka suara.“Kamu juga, sampai kapanpun saya g’ akan pernah memaafkan anak kamu” cetus papa Rizka.Wanita tersebut langsung menjatuhkan dirinya ketanah seraya bersujud di kaki papanya Rizka.“saya mohon pak, anak saya sudah…..” pintanya.Bukannya kasihan, tapi papa Rizka malah menendang tubuh ringkih wanita tersebut. Lalu dengan santai ia berjalan menuju mobil yang terparkir tak jauh dari tempat mereka berdiri.“Pak, maafkan anak saya pak…” ujar wanita tersebut sambil berusaha lari mengejar papa Rizka. Tania menahan tubuh wanita itu agar ia tidak mengejar papa Rizka. “Sudah lah bu” cegah Tania.Wanita tersebut terduduk lemah menatap langit yang mendung karena ditutupi awan hitam. Dipandanginya wajah Tania. “Kamu yang namanya Tania?” tanyanya kepada Tania.Tania menganggukkan kepalanya sambil menarik tangan wanita tersebut berusaha membantunya berdiri. Lalu Tania menempatkan wanita tersebut di sebuah kursi taman yang dihiasi oleh bunga-bunga mawar yang terlihat indah.“Farhan sering menceritakan kamu sama mama” ujarnya sambil membelai wajah Tania yang dialiri air mata.“Sekarang Farhannya di mana ma?” tanya Tania tak sabar. Air mata wanita itu kian deras membanjiri pipinya yang sudah keriput. Untuk sejenak, ia larut dalam tangisan yang ia ciptakan sendiri.“Far…Farhan udah meninggal Tan” jawabnya terbata-bata. “Dia meninggal 6 bulan yang lalu”Wanita itu terdiam, ia tak kuasa menahan tangisnya. “Fahran kecelakaan ketika ia ingin ke jogja untuk menemui kamu” jelas mamanya lagi.Tania seakan tak ingin mempercayai apa yang dikatakan mama Farhan tadi, tubuhnya melemas, sendi-sendi yang menopang tubuhnya sekan remuk dihantam badai kenyataan.“Tidaaaaaaaaaaaaak…….!!!!!!!!!!!!!”* * *MELEPASMU <!-
Posting cerpen by: joanne fristinBackhome>

0 komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress,Blogger...

sponsor*